Hubungan Anda Begitu Romantis? Ketahuilah Pelecehan Emosional Baru Dalam Suatu Hubungan

Kekerasan narsistik adalah jenis kekerasan emosional baru yang mengerikan yang perlu Anda ketahui.
Pernahkah Anda mengenal seseorang yang menganggap dirinya lebih baik dan lebih penting daripada orang lain di dunia? Tidak hanya mereka benar-benar terserap, tetapi mereka kurang empati terhadap orang lain: perasaan, pendapat, dan keinginan mereka sendiri adalah satu-satunya hal yang penting. Jika deskripsi ini mengingatkan Anda tentang orang-orang yang pernah Anda temui, Anda mungkin telah melintasi jalan dengan seorang yaitu seorang narsisis.

Cinta Sejati

Betapa berbahayanya orang ini tergantung pada kehidupan Anda, tergantung pada tingkat hubungan Anda, serta seberapa narsisnya mereka. “Narcisisme adalah sebuah kontinum. Narsisis datang dalam berbagai bentuk dan selera, dari pengamatan diri secara acak hingga sangat patologis, ”kata pakar hubungan California, Robert Weiss, Ph.D., MSW.

Jika Anda berada dalam suatu hubungan (romantis atau sebaliknya) dengan seseorang yang merupakan seorang narsisis ekstrim, mereka mungkin memenuhi kriteria untuk gangguan mental yang disebut gangguan pribadi narsistik (GPN), maka Anda mungkin telah cukup banyak menderita. Anda bahkan mungkin telah menjadi korban sesuatu yang disebut "kekerasan narsistik", sebuah istilah yang baru-baru ini menjadi berita utama karena tuduhan Jaksa Agung yang baru terpilih dari Negara Bagian Minnesota, Kita Ellison.

Jika Anda tidak mengikuti kisah ini dengan hati-hati, mantan pacar Ellison, Karen Monahan, mengklaim bahwa Allison menjadikannya sebagai pelaku kekerasan narsistik: ia mengklaim bahwa ia mengutuknya, mencoba menyembunyikannya dari tempat tidur, berbohong pada segalanya dan membuatnya “sepertinya itu milik saya kesalahan karena bahkan bertanya mengapa sesuatu terjadi. "

Fakta Tentang Pelecehan Narsistik
Kekerasan narsis bukanlah istilah klinis. "Ini istilah yang sederhana," kata Weiss. "Ini digunakan ketika seseorang sangat egois dan tak dapat dihindarkan berhubungan dengan kebutuhan untuk pergi duluan, menjadi yang pertama dan diperhatikan." (Weiss tidak memohon kepada Monaghan atau Allison).

Ketika kebanyakan orang berbicara tentang pelecehan narsis, mereka berarti pelecehan emosional oleh seseorang yang adalah seorang narsisis. Dan pelecehan emosional, baik itu kriminal atau narsisis, bisa sangat sulit dan berbahaya.

Menurut Hotline Kekerasan Dalam Rumah Tangga Nasional, pelecehan emosional dapat terjadi dalam banyak bentuk. Mencari untuk mengendalikan dan memanipulasi Anda, pelaku dapat terus memantau keberadaan Anda, menghina Anda, mengancam Anda, mengisolasi Anda dari keluarga dan teman, menyembunyikan kasih sayang, menipu Anda (dan menuduh Anda tentang ini), mengatakan bahwa Anda beruntung bersama mereka dan umumnya membuatmu merasa tidak berguna dan bergantung pada mereka.

Pencahayaan gas juga umum: seseorang akan mencoba meyakinkan Anda bahwa Anda gila dan bahwa Anda membayangkan percakapan atau peristiwa sedemikian rupa sehingga tidak akurat. Tujuannya adalah untuk membuat Anda sebisa mungkin bergantung pada mereka dan hubungan.

Tentu saja, tidak semua orang yang menjalin hubungan dengan seorang narsisis menerima pelecehan emosional. "Beberapa orang memiliki hubungan yang sangat sehat dengan narsisme," kata Weiss. "Yang lain dikeringkan sendiri, hidup dan roh narsisis." Semakin seseorang yang narsistik, semakin besar kemungkinan mereka yang di jalan mereka akan menderita.

Jika Anda adalah korban kekerasan narsistik
Jika Anda menduga bahwa Anda mungkin berurusan dengan kekerasan narsistik atau pelecehan emosional dalam bentuk apa pun, berkonsultasilah dengan ahli kesehatan mental. Dalam beberapa kasus, Anda dapat menyimpan hubungan, tetapi dalam kasus lain lebih baik pergi (meskipun Anda mungkin memerlukan bantuan untuk ini).

"Berada dalam hubungan dengan seseorang yang menimbulkan semua udara di sebuah ruangan tidak menunjukkan minat yang signifikan pada Anda, bahkan jika mereka mengatakan mereka mencintaimu," kata Weiss. "Hubungan adalah jalan dua arah, dan ini diperlukan untuk kesehatan emosional."

Dalam kasus yang kurang serius, "pengobatan yang berorientasi pada ketergantungan" dapat menjadi pilihan. "Ini memungkinkan seseorang untuk tetap menjalin hubungan, tetapi lebih sehat," kata Weiss, yang baru-baru ini menerbitkan sebuah buku tentang topik ini. “Kecanduan melihat pada aspek positif dari kehidupan dengan orang-orang yang menantang, memperhatikan bagaimana kita mendapat manfaat dari kekuatan mereka dan sebaliknya.”

Meskipun akan sulit untuk membayangkan sesuatu yang baik dalam perang melawan narsisis, seringkali ada banyak keuntungan (asalkan orang itu tidak sepenuhnya patologis). "Narcisisme adalah sifat positif ketika kepercayaan diri, harga diri dan kepercayaan diri diekspresikan," kata Weiss. “Ketika terlihat seperti arogansi, kontrol dan hukum, keseimbangannya cenderung negatif.”

Terlepas dari langkah Anda berikutnya, ketahuilah bahwa Anda tidak perlu menyelesaikan semua ini sendiri. "Orang-orang yang menjalin hubungan dengan narsisis membutuhkan banyak dukungan dan dorongan dan membantu menemukan bagian dari diri mereka yang mungkin tertinggal di belakang narsisme," kata Weiss.

Dapatkan Info Terbaru Dengan Mendaftarkan Email Anda Di Bawah

0 Response to "Hubungan Anda Begitu Romantis? Ketahuilah Pelecehan Emosional Baru Dalam Suatu Hubungan"

Post a Comment